Saturday, April 17, 2010

Chapter 32: Bicara cinta.

Assalamualaikum,

beberapa hari yang lepas kawan aku dari Malaysia hantar offline message aku untuk minta tolong. Gaya dia macam sangat memerlukan pertolongan itu. aku pun cuba untuk membantu.

Balas punya balas msg tu, dia minta tolong aku 'lamarkan' member aku untuk member dia.
Kawan aku tu perempuan, member dia pun perempuan. member aku yang 'dilamar' tu lelaki.

tengok? hebat tak dunia zaman sekarang ni. sekarang perempuan dah berani melamar lelaki.
kalau melalui parents tu boleh consider. ni melalui kawan tu yang tak bleh bla.

aku tersenyum panjang.

Lelaki suka aja kalau kena lamar dengan perempuan. kan?


...........

dah lama aku hidup single. cehtt gaya macam nak promote diri untuk cari psngan pulak. haha. no way man.

so far, aku tak pernah merancang untuk memiliki mana mana special girlfriend. sebab aku belum nampak lagi apa faedah yang aku dapat kalau aku ada girlfriend.

orang kata single itu hot. tapi aku tak berpegang pada benda tu. aku suka cakap single itu sangat menenangkan.


aku tak nak komen apa apa tentang orang yang sedang mabuk bercinta. ramai aja kawan aku tengok mabuk bercinta. dekat Jordan ni tak pasti la. tapi MACAM ramai ja macam aku.

kata ikhtilat sifar.

orang kata aku tak bercinta sebab aku tak dapat apa yang nak. haha. boleh jadi alasan mcam tu muncul.

tapi takpa aku redha. Allah dah tentukan. mesti ada hikmahnya. kalau tak, mesti aku tengah mabuk bercinta. kononnya la.


weh weh aku bukan high taste eh. dan chapter aku hari ni bukan nak cerita pasal perempuan idaman ke apa eh.


aku bukan jual mahal. cuma kalau dah tiada perasaan buat apa kita nak buat buat perasaan tu kan.

cinta tu suci. orang suka anggap benda tu main main. dah ada awek, sibuk nak kacau perempuan lain.
tak cukup cukup. macam mana lah kalau dah ada bini nanti agak agak?

aku malas nak cakap couple tu dosa ke apa. nanti orang kata aku siqoh ke apa la.

tapi kau fikir sendiri la. apa yang kau buat. diri kau, kau tau kau buat apa kan.

bab bab nak bagi hukum ni aku tak reti. aku serah kan dekat orang yang lebih mengetahui. salah bagi, dosa bawak ke mati.

Allah tak bagi aku sebab yang munsabah lagi untuk aku bercinta.

..............

sebenarnya aku rasa, memiliki kawan sejenis itu sebagai rakan karib lagi best.
ramai ramai sangat mengenjoykan. daripada melayan buah hati yang seorang.

aku tak kena lagi. boleh la cerita.

tapikan,

kalau aku bercinta sekarang pun, belum tentu aku kahwin dengan dia kemudian. bukan?

bapak wasted kata kata manis cinta aku dekat dia. aku punya ayat cinta bukan biasa biasa bhai. orang spesel je beleh dengar. takkan nak ulang dua 3 kali kalau aku tuka tuka awek.

apa barang der.

biar le the one and only mendengau ayat ayat cinta aku.

oh bidadari, kau lah ratu hatiku.
...................

kau bajet baik apa?
aku tak bajet baik pun. tak sampai hati nak rosakkan anak dara orang.

cuma aaku bajet nak kahwin dengan seorang dentist la kelak.
apa macam? ada chance mungkin.

sekian.

2 comments:

Berd said...

high kan sikit taste kita kalau nak elak dari terjebak dalam cinta-cinta ni.

LuRveHaTeR said...

x slh jual mahal utk mdapatkn ssuatu yg mahal... =]